Apakah Petroleum Jelly Aman Untuk Digunakan?

Petroleum jelly (juga dikenal sebagai petrolatum jelly) telah menjadi jelly pokok di rumah banyak orang selama sekitar lebih dari satu abad berkat berbagai kegunaannya dan manfaat ia tawarkan.

Selama bertahun-tahun, petroleum jelly telah menjadi penyelamat kulit kering, memberikan bantuan instan pada bibir pecah-pecah dan bercak eksim yang pecah-pecah — sampai laporan tentang kemungkinan mengandung zat karsinogenik mulai muncul.

Tidak ada yang bisa mengalahkan perasaan menyenangkan yang menghaluskan dari balsem petroleum berbahan dasar minyak bumi yang kental pada kulit, tetapi apakah petroleum jelly memang benar – benar aman untuk digunakan?

Kekhawatiran tersebut berkaitan dengan proses pembuatan yang mencakup hidrokarbon aromatik polisiklik (HAP) yang dianggap berpotensi terkait dengan kanker payudara.

Untuk memisahkan fakta dari fiksi, kami mengutip pendapat ahli kulit bersertifikat Lily Talakoub, MD, FAAD dan Dr. Flora Kim, MD, FAAD serta ahli kimia kosmetik Warren Wallo, mantan direktur Urusan Ilmiah untuk Johnson & Johnson, berkonsultasi dengan penelitian terbaru, dan menggali lebih dalam untuk mempelajari tentang asal-usul olahan minyak bumi ini, semua tujuan penggunaannya, dan apakah boleh atau tidak untuk terus mengoleskannya pada tubuh Anda dari ujung rambut hingga ujung kaki.

Baca terus untuk mengetahui semua hal tentang minyak bumi.

Apa Itu Petroleum Jelly?

Petrolatum adalah campuran minyak mineral alami dan lilin, yang dibentuk menjadi zat seperti gel yang sebagian padat.

Petroleum Jelly pertama kali ditemukan pada tahun 1859 ketika minyak kental ditemukan menyumbat mesin di lokasi pengeboran minyak.

Minyak kental itu kemudian diubah menjadi petroleum jelly, selanjutnya dikemas dan dijual setelah pekerja minyak menemukan bahwa residu lengket putih tampaknya membantu dalam proses penyembuhan luka bakar dan luka pada kulit mereka.

Kim menamakan Vaseline sebagai “petroleum jelly klasik,” dan saya setuju penamaan itu. Bak berukuran besar dengan tutup biru yang penuh dengan zat semi padat adalah apa yang kebanyakan dari kita pikirkan ketika kita mendengar ungkapan “petroleum jelly”, meskipun bahan tersebut dapat ditemukan di pelembab yang tak terhitung jumlahnya, lip balm, lotion, dan bahkan beberapa. kosmetik.

Manfaat Petroleum Jelly untuk Kulit

  • Mempercepat penyembuhan luka: Petroleum jelly membentuk pelindung di atas kulit yang melindungi luka dan mempercepat penyembuhan.
  • Mencegah hilangnya kelembapan: Meskipun petroleum jelly tidak melembabkan kulit, namun ia membantu menyegel kelembapan yang ada, yang berarti cocok dengan losion dan krim.
  • Meminimalkan keropeng dan bekas luka: Menerapkan petroleum jelly pada luka kecil, goresan, dan luka bakar dapat mencegah pembentukan koreng dan juga bekas luka.
  • Mengobati ruam dan eksim: The American Academy of Dermatology menganjurkan minyak jelly untuk menenangkan penyakit seperti ruam popok pada anak-anak, eksim, dan kulit sangat kering.

Silahkan untuk juga membaca manfaat dan kegunaan utama Petroleum Jelly.

Efek Samping Petroleum Jelly

Petrolatum jelly secara teratur ditambahkan ke lotion dan krim karena kemampuannya untuk mempertahankan kelembapan. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, ada kontroversi seputar bahan populer tersebut. Mencoba mengikuti laporan yang saling bertentangan sudah cukup untuk membuat pusing kepala pengguna perawatan kulit biasa: Beberapa sumber mengklaim bahwa petroleum jelly tidak benar-benar menyembuhkan luka dan bahwa petroleum jelly sebenarnya dapat menjebak bakteri di kulit dan tidak boleh digunakan pada kulit yang segar. luka bakar, sementara sumber yang lain menyanjungnya sebagai obat ajaib dengan harga murah.

Jadi, siapa yang benar? Nah, ini rumit. Yang pasti hal pertama yang pertama, menurut Talakoub, “Petroleum jelly adalah salah satu produk teraman untuk kulit. Aman untuk semua jenis kulit dan memiliki potensi alergi atau iritasi yang sangat kecil. Bahan ini menahan kelembapan pada kulit dan dapat membantu menyembuhkan luka. ”

Perwakilan dari  Vaseline juga meyakinkan kita bahwa produk mereka aman untuk digunakan dan dapat membantu selama proses penyembuhan luka. Tim penelitian dan pengembangan merek Vaseline menegaskan, “untuk goresan kecil dan luka bakar, telah terbukti bahwa Vaseline berkhasiat untuk melindungi kulit dan mengunci pelembab alami kulit agar kulit dapat diperbaiki.”

Sebuah studi independen juga menegaskan bahwa petrolatum putih adalah alat yang efektif dalam perawatan luka, karena membantu mencegah keropeng.

Sebaliknya, beberapa masalah dengan minyak bumi telah ditemukan selama bertahun-tahun, termasuk sesuatu yang disebut pneumonia lipid, yang terjadi ketika petroleum jelly digunakan di sekitar dan di dalam hidung. Pneumonia lipid adalah infeksi yang disebabkan oleh penghirupan lemak. Menurut ahli kulit, pneumonia lipid tidak akan terjadi melalui penggunaan sesekali.

Dengan petroleum jelly (dan produk kecantikan apa pun, dalam hal ini), berhati-hatilah untuk menggunakan produk hanya sesuai petunjuk. Penyalahgunaan produk apa pun dapat menyebabkan hasil yang tidak diinginkan.

Perwakilan Vaseline mencatat, “Pneumonia lipid bukanlah efek samping yang diketahui dari penggunaan Vaseline secara langsung. Vaseline Jelly ditujukan hanya untuk penggunaan luar dan aman bila digunakan sesuai petunjuk pada kemasan.” Singkatnya, Anda akan baik-baik saja selama Anda tidak memakannya.

Perhatian utama lainnya yang telah membanjiri Internet dengan banyak artikel pro dan kontra serta headline mengandung clickbait yang menghasut mengelilingi HAP tersebut, yang dikenal sebagai kontaminan dalam petrolatum yang tidak dimurnikan.

Sebagian besar produk petroleum jelly komersial dibuat dari petroleum jelly murni, dan banyak profesional kesehatan, seperti Andrew Weil , MD, telah menyatakan bahwa tidak ada hubungan antara petroleum jelly dan kanker.

Per perwakilan Vaseline, “Vaseline Jelly memenuhi standar Farmakope AS dan UE tentang kemurnian. Petroleum jelly dimurnikan tiga kali untuk menghilangkan semua jenis bahan karsinogenik — artinya tidak menimbulkan risiko menyebabkan kanker. Ini satu-satunya petroleum jelly dengan triple unik segel pemurnian.”

Baca juga manfaat petroleum jelly untuk kecantikan kulit.

Cara Menggunakan Petroleum Jelly

Petroleum jelly adalah produk multi guna terbaik. Petroleum jelly bagus untuk kulit sensitif, kata Kim, karena tidak membutuhkan banyak “aditif (bahan tambahan) / bahan kimia / potensi iritasi untuk memformulasikan.”

Artinya, petroleum jelly murni sangat sederhana dan biasanya tidak mengandung wewangian dan minyak esensial yang dapat menyebabkan kemerahan dan berjerawat di beberapa tempat. Petroleum jelly dapat diterapkan langsung ke kulit atau dimasukkan sebagai bahan oklusif dalam pelembab, lotion, dan produk pelembab lainnya.

Tidak ada batasan nyata seberapa sering Anda bisa mengoleskan petroleum jelly; petroleum jelly dapat digunakan sesuai kebutuhan atau setiap hari, dengan beberapa pengecualian penting (misalnya, Kim menyarankan untuk tidak menggunakan Vaseline petroleum jelly jika kulit Anda sangat berminyak atau mudah berjerawat, karena dapat menyumbat pori).

“Petroleum jelly sering kali merupakan cara ‘salep’ diformulasikan, dan ‘salep’ digunakan sebagai sistem pengiriman bahan aktif yang efektif untuk berbagai kondisi,” jelas Kim. Dia memperingatkan agar tidak menggunakan petroleum jelly pada luka terbuka atau terinfeksi.

Tapi itu tidak berarti Anda harus menghindari petroleum jelly saat Anda terluka: “Untuk luka terbuka, Anda harus mengoleskan bahan aktif antibiotik yang dikirim melalui salep, bukan hanya petroleum jelly saja.” Pada dasarnya, cari salep seperti Neosporin yang mengandung petroleum jelly bersama bahan antibiotik, ini lebih baik daripada mengoleskan Vaseline mentah.

Petroleum Jelly Halus vs. Petroleum Jelly Tidak Dimurnikan

Banyak perdebatan tentang keamanan penggunaan dari petroleum jelly dapat disimpulkan dengan memahami perbedaan antara petroleum jelly olahan dan tidak dimurnikan.

Petroleum jelly kelas USP (yaitu “tingkat paling murni” dari minyak bumi, yang “mematuhi standar yang ditetapkan oleh Farmakope Amerika Serikat yang melibatkan uji konsistensi dan kemurnian,” menurut Dermveda ) tidak sama dengan bahan petrolatum yang tidak dimurnikan, yang dikatakan menjadi karsinogenik.

Petrolatum dalam obat-obatan, makanan, dan kemasan makanan harus memenuhi batasan regulasi BPOM. Petroleum jelly putih adalah ekstrak lilin berat dan minyak parafin yang dimurnikan dan dimurnikan, dan petroleum jelly putih USP telah lulus standar keamanan FDA untuk digunakan dalam makanan dan kosmetik.

Masalahnya adalah tidak semua produsen memilih untuk menggunakan petrolatum jelly olahan atau menggunakan proses penyulingan kualitas rendah, dan sehingga berpotensi HAP untuk tetap ada.

Konsumen harus mencari petroleum jelly putih USP (dikenal sebagai BP di Inggris dan Ph. Eur di Eropa), yang menunjukkan kualitas, tempat penyulingan, dan yang memenuhi standar kemurnian tertentu, serta menggunakan merek tepercaya seperti Vaseline dan Aquaphor. The Environmental Working Group (EWG) telah memberikan Vaseline Petroleum Jelly 1 rating, yang berarti bahwa EWG menganggap petroleum jelly rendah bahaya.

Kesimpulan Wallo

Warren Wallo menjelaskan bahwa kulit membutuhkan kelembapan untuk memperbaiki dirinya sendiri dan menganggap petroleum jelly aman digunakan dalam kosmetik.

Namun, Wallo juga mengatakan bahwa menggunakan petroleum jelly sepenuhnya adalah pilihan individu dan konsumen dapat membuat keputusan dengan bantuan dokter dan sumber referensi tepercaya. (Dengan kata lain, Anda mungkin perlu melakukan penelitian).

“Tidak ada alasan untuk menggunakannya jika Anda merasa tidak nyaman,” katanya.

Belum terbukti secara pasti bahwa produk berbasis minyak bumi ini bersifat karsinogenik pada manusia. Namun, jika Anda ingin  menghindari petrolatum jelly atau petroleum jelly sebagai produk perawatan kulit Anda, pastikan untuk meninjau bahan –  bahan yang tercantum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *