Mengatasi Tumit Pecah-Pecah dengan Produk Petroleum

Saat menggunakan sandal ataupun sepatu yang terbuka, pasti kita merasa malu kalau telapak kaki kita yang pecah – pecah terlihat oleh orang lain. Terkadang meni-pedi pun tidak bisa menghilangkan pecah-pecah pada tumit kaki kita. Penyebab tumit kaki pecah-pecah antara lain adalah karena terlalu kering.

Berikut ada beberapa tips yang bisa Anda lakukan di rumah jika ingin memiliki kaki yang bebas dari pecah-pecah.

  1. Oleskan tumit Anda yang pecah-pecah dengan petroleum jelly, tutupi dengan bungkus plastik dan pakai kaus kaki semalaman. Anda akan melihat perubahan yang signifikan dalam  3 malam.
  2. Untuk tumit yang pecah-pecanya sangat dalam dan kapalan, haluskan 5 butir aspirin, campur dengan 1/2 sendok teh air lemon dan air mineral dan oleskan pada tumit. Diamkan selama 10 menit, lalu gosok perlahan dengan batu apung. Lakukan ini setiap hari. Kapalan dan pecah-pecah akan menghilang.
  3. Setelah Anda keluar dari kamar mandi, keringkan kaki Anda dan oleskan pelembab untuk menahan air yang baru saja diserap kulit Anda. Pelembab berbahan dasar gliserin atau asam hialuronat dapat meningkatkan jumlah air yang masuk ke kulit Anda. Baby oil (white oil/mineral oil) juga merupakan pilihan yang baik, karena dapat mencegah air menguap dari kulit Anda.
  4. Trik dari profesional untuk menghilangkan kapalan adalah dengan menggosok kaki Anda dengan batu apung atau mengikirnya sebelum Anda merendamnya dengan air hangat. Karena kulit kering lebih mudah mengelupas daripada kulit basah. Bisa juga menggunakan produk ‘Ped Egg’ yang bisa mengelupaskan kulit mati. Saat Anda selesai, rendam tumit Anda selama setidaknya 20 menit dalam air hangat.
  5. Sebulan sekali, rawat kaki Anda dengan perawatan spa buatan sendiri. Rendam kaki pada campuran 2 cangkir nanas tyang sudah dihaluskan, 2 cangkir pepaya tumbuk segar, dan 2 cangkir susu panas. Setelah 20 menit, bilas dan oleskan krim pada tumit Anda.

Gambar : dherbs.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *