Perbedaan Antara Mikrokristalin Dan Lilin Parafin

Perbedaan Antara Mikrokristalin dan Lilin Parafin

Lilin mikrokristalin dan lilin parafin adalah dua jenis lilin turunan minyak bumi yang paling umum tersedia. Meskipun kedua bahan ini berasal dari minyak bumi, proses untuk mengekstraknya sedikit berbeda, dan perbedaan halus dalam susunan molekulernya berarti keduanya ideal untuk penggunaan dan industri yang berbeda.

Sejumlah aplikasi yang mengejutkan dapat menggunakan wax ini. Tetapi penting untuk memahami perbedaan antara keduanya untuk mengetahui jenis mana yang terbaik untuk kebutuhan Anda. Mari kita lihat lebih dekat perbedaan antara lilin mikrokristalin dan parafin.

Properti Lilin Mikrokristalin dan Penggunaan Umum

Lilin mikrokristalin adalah jenis lilin berbasis minyak bumi tertentu yang awalnya berasal dari minyak mentah. Selama proses penyulingan minyak bumi, minyak mentah dihilangkan minyaknya dan meninggalkan jenis lilin yang unik ini.

Lilin mikrokristalin memiliki struktur kristal yang lebih kecil dibandingkan jenis lilin lainnya, sehingga lebih kental dan fleksibel. Sifat mikrokristalin utama dapat sedikit berbeda tergantung pada seberapa halusnya.

Warnanya juga akan berkisar dari putih hingga rona yang lebih kecoklatan berdasarkan tahapan proses pemurnian.

Karena sifat unik dari lilin mikrokristalin, ini berguna untuk berbagai keperluan dan digunakan di banyak industri yang berbeda. Beberapa kegunaan yang paling umum  dari lilin mikrokristalin meliputi:

  • Produk kesehatan dan perawatan:  Banyak salep, losion, krim pelembab, tabir surya, dan produk lain yang mengandung lilin mikrokristalin. Bahannya membantu memberikan viskositas yang tepat pada produk dan menjaganya tetap lembut.
  • Produk kosmetik:  Lilin mikrokristalin membantu maskara mengusir air, digunakan sebagai bahan pengikat bedak padat dan memberi struktur pada lipstik, eyeliners dan lip liner, mencegah produk hancur.
  • Pengental gemuk:  Lilin ini dapat digunakan dalam berbagai variasi produk gemuk dan gel sebagai pengental atau untuk membuat produk lebih kuat.
  • Peralatan olahraga:  Lilin mikrokristalin digunakan untuk papan ski dan papan seluncur salju untuk mengurangi gesekan dan membantu mereka meluncur di atas salju dengan lebih mudah. Ini juga dapat memberi lebih banyak kendali kepada pemain ski atau snowboarder. Lilin juga biasa digunakan dalam hoki untuk melindungi bagian tongkat hoki dan memberi pemain kontrol yang lebih baik atas keping.
  • Aditif untuk lilin lain:  Sejumlah kecil lilin mikrokristalin dapat ditambahkan ke lilin lain, seperti parafin, untuk meningkatkan tekstur, fleksibilitas, ketahanan air dan sifat lainnya.
  • Perekat:  Lilin mikrokristalin juga cukup lengket, dan individu dapat menggunakannya sebagai perekat untuk berbagai proyek, termasuk penjilidan buku dan alas karpet.

Properti Lilin Parafin dan Penggunaan Umum

Parafin adalah jenis lilin lain yang juga berasal dari minyak bumi, tetapi bisa juga berasal dari batu bara atau serpih minyak. Berbagai proses, termasuk penghilangan lilin pelarut dan penghilangan minyak pelarut, memurnikan minyak bumi, menghasilkan  lilin parafin.

Jenis lilin unik ini sering juga disebut sebagai lilin kristal dan diklasifikasikan sebagai campuran hidrokarbon. Properti parafin utama dapat sedikit berbeda tergantung pada proses pemurnian dan untuk apa parafin akan digunakan. Secara umum, parafin biasanya tidak berwarna dan memiliki titik leleh yang relatif rendah. Parafin tidak larut dalam air dan sangat baik untuk menyimpan panas dan digunakan dalam isolasi listrik.

Lilin parafin memiliki berbagai macam aplikasi dan kegunaan di banyak industri yang berbeda. Beberapa kegunaan yang paling umum  untuk lilin parafin meliputi yang berikut ini:

  • Lilin:  Salah satu kegunaan pertama parafin yang diketahui adalah untuk menggantikan lemak sebagai bahan utama lilin. Parafin menghasilkan pembakaran yang lebih bersih dan lebih cerah.
  • Krayon:  Parafin adalah bahan utama dalam bahan pokok kerajinan masa kanak-kanak – yakni krayon. Parafin memberikan tekstur lilin yang khas pada krayon dan dapat diwarnai dalam berbagai pilihan warna.
  • Produk waterproofing:  Lilin parafin digunakan sebagai agen anti air, ditambahkan ke banyak produk yang berbeda, termasuk korek api, kayu, botol dan segala macam kemasan pelindung.
  • Peralatan olahraga:  Pemain ski, seluncur salju, dan peselancar juga menggunakan lilin parafin untuk membantu mengurangi gesekan dan meluncur dengan lebih mudah melintasi salju atau air.
  • Perawatan spa:  Lilin parafin sering digunakan di spa dan salon dan diaplikasikan pada tangan, kaki, dan area tubuh lainnya sebagai pelembab, memberikan perawatan pelembab untuk kulit kering.
  • Perlindungan hasil:  Banyak jenis buah dan sayuran segar dilapisi dengan lapisan tipis lilin parafin untuk memperpanjang umur simpannya, mempertahankan kelembapan dan membuatnya terlihat lebih menarik.
  • Pelapis permen:  Kadang-kadang parafin ditambahkan ke lapisan pelapis cokelat dan permen lainnya. Lapisan lilin ini melindungi permen dan membuatnya lebih berkilau.

Selain penggunaan yang paling umum ini, lilin parafin juga digunakan untuk mengisolasi komponen listrik dan sebagai pelapis untuk obat-obatan. Berbagai industri juga menggunakan parafin dalam aplikasi kosmetik, kertas lilin, wadah kue dan sebagai bahan tambahan untuk karet dan banyak produk lainnya.

Perbedaan Antara Lilin Mikrokristalin dan Lilin Parafin

Lilin mikrokristalin dan parafin keduanya berasal dari minyak bumi dan memiliki banyak sifat dan kegunaan yang serupa. Tetapi mereka sangat berbeda dan memiliki beberapa perbedaan utama.

Salah satu perbedaan terbesar ada pada tingkat molekuler. Ukuran molekul berbeda untuk masing-masing bahan ini, dan lilin mikrokristalin memiliki struktur molekul yang lebih bercabang daripada parafin.

Susunan molekul ini memungkinkan sifat yang memang agak sedikit berbeda untuk masing-masing dari jenis lilin ini.

Sedangkan lilin parafin memiliki suhu leleh yang lebih rendah dan kualitas pembakaran yang lebih baik, itulah sebabnya bahan ini sangat ideal untuk pembuatan lilin. Lilin ini juga lebih baik sebagai penahan kelembapan dari kulit.

Lilin mikrokristalin cenderung lebih tebal dan lebih keras tetapi memiliki fleksibilitas dan elastisitas yang lebih baik. Lilin ini juga lebih baik untuk aplikasi dengan produk perekat. Sementara lilin parafin umumnya tidak berwarna atau memiliki warna kebiruan terang, lilin mikrokristalin berkisar dari putih hingga coklat tua.

Pesan Campuran Lilin Sesuai Kebutuhan Anda

Baik lilin mikrokristalin dan parafin memiliki berbagai kemungkinan penggunaan yang menakjubkan. Tetapi mereka juga dapat dikombinasikan dalam campuran yang berbeda untuk membuat lilin yang tepat untuk tujuan khusus. Campuran khusus menggabungkan sifat terbaik dari keduanya untuk memberikan lilin yang sangat sesuai dengan kebutuhan Anda. Apakah Anda  membutuhkan wax tertentu  atau campuran khusus, Alina Asia Teknologi dapat membantu.

Silahkan pesan parafin wax di toko kami, kami melayani penjualan berapapun jumlahnya dari eceran perkilo hingga ton. Silahkan hubungi kami di  WhatsApp.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *